Monday, 2 April 2012

SANGGUP MATI DEMI MEMPERTAHANKAN AURAT WANITA

Suatu ketika dahulu di zaman Madaniyah,seorang wanita Arab Islam telah pergi ke pasar Bani Qainuqa' (Yahudi) untuk membeli barang. Di sana, wanita tersebut berada berdekatan dengan tukang pembuat emas. Kemudian sekumpulan orang yahudi telah datang kepadanya dan cuba mengganggu wanita Islam tersebut dengan membuka penutup mukanya tetapi ia telah ditentang oleh wanita tersebut.

Di sebabkan keengganan wanita tersebut, si tukang emas itu pun secara senyap telah mengungkai tali yang mengikat baju wanita Islam itu dibadannya, lalu bila wanita tersebut bangun untuk beredar maka terselaklah auratnya dan menjeritlah wanita itu untuk meminta bantuan.

Mendengarkan jeritan wanita Islam itu, seorang lelaki muslim meluru kearah tukang emas tadi lalu membunuhnya demi mempertahankan maruah wanita itu. Melihat keadaan demikian, sekumpulan yahudi tadi pun naik marah dan menyerang lelaki muslim itu dan membunuhnya.

Persoalannya?

Adakah kini kita menghadapi situasi seperti yang dihadapi oleh wanita tersebut? Jawapannya, tidak. Malah sebaliknya wanita kini mendedahkan aurat atas dasar sukarela, “ikhlas” dari hati mereka.

Dahulu, betapa tingginya maruah seorang wanita muslim itu dilindungi oleh seluruh ummat Islam hingga ada yang sanggup berkorban demi mempertahankan kesucian jiwanya. Dahulu juga memperlihatkan betapa tingginya semangat jihad seorang lelaki muslim dalam mempertahankan kebenaran. Ini sekali gus memperlihatkan kekuatan ummat Islam. Pada ketika itu.

Tapi sekarang, bukan seorang bahkan hendak mempertahankan kesucian seorang gadis dalam keluarga sendiri pun susah. Bahkan maruah gadis-gadis muslim sekarang sudah terlalu murah kerana begitu senang sahaja kesucian mereka dirampas oleh lelaki-lelaki yang rakus demi memuaskan nafsu serakah mereka.

Bahkan lelaki-lelaki muslim juga sudah hilang keperwiraan mereka. Mereka lebih mudah terikat dengan cinta dunia serta segala janji yang ditaburkan syaitan kepada mereka. Untuk berjihad? Jauh sama sekali. Semangat kejantanan dalam diri mereka hanya pada perkara yang kecil-kecil sahaja bukan pada perkara besar seperti menjadi Khalifah atau menjadi pemimpin yang unggul.

Kenapa ini berlaku?

Kerana ummat Islam seluruhnya telah pun terkena Ghazwul fikr yang dilontarkan oleh Bani Qainuqa' serta keturunan mereka (yahudi) yang ingin membalas dendam. Perancangan mereka rapi, perancangan mereka juga lama. Kini, ia membuahkan hasil.

Wallahu'alam

AKHLAK YANG TERTANAM

Akhlak ibarat bunga, sangat cantik dan menarik bagi sesiapa yang memandang 
orang akan suka dan ingin mendekati dan memilih. Maka siapa yang berakhlak 
mulia akan diminati dan di sayangi.

Sebaliknya akhlak yang buruk ibarat najis yang tiada siapa ingin padanya.
Bahkan orang akan lari dan tidak ingin memandang lagi padanya. Orang akan
berharap agar tiada ingin bertemu dengannya. ertinya manusia yang berakhlak
buruk dan tinggal seorang diri. Orang takut dan benci kepadanya, sekali pada
saudara maranya.

Oleh itu kenalah kita berusaha untuk mendapatkan akhlak yang mulia, kerana
sekali pun kita orang pandai, orang kaya, orang berkuasa, orang terkenal, namun kalau akhlak buruk kawan-kawan disekeliling kita akan memulaukan kita. Apatahlagi kalau kita orang miskin. orang bawahan dan orang bodoh, berakhlak buruk pula, tentu kita akan terhina dimata manusia dan disisi Allah.

Diharap umat islam seluruhnya benar-benar memperolehi akhlak yang mulia
dan erti sebenarnya. Dengan akhlak yang mulia kita akan menjadi ummah yang
akan dicontohi, diyakini serta disegani oleh kawan dan lawan.

Akhlak yang mulia berpunca dari hati yang bersih. Bersih dari segala bentuk
mazmumah ( sifat jahat ) dengan manusia. Contoh sifat yang bersih atau baik
terhadap Allah ialah rasa kehambaan kepada Allah, rasa cintakan Allah, takut
dan hormat denga Allah, rasa tawakkal dan lain-lain.

Sebaliknya, sifat hati yang jahat kepada Allah ialah tidak mempedulikan Allah,
tidak ambil tahu tentang Allah, mengecilkan hukum-hukum Allah, ragu-ragu
denga Allah, kurang taat dan sebagainya.

Seterusnya sifat hati yang baik terhadap sesama manusia,yang bakal melahirkan akhlak yang mulia ialah sifat rendah diri, pemaaf, rajin, kasih sayang, zuhud,berbaik sangka dan lain-lain.Lawan sifat itu ialah hati penuh dengan rasa sombong,bakhil sombong ,malas,tamak,benci membenci,sangka jahat,dan cinta dunia

Manusia umumnya dilahirkan bersama nafsu jahat, disamping roh ( hati ) yang suci.Nafsu membesar bersamanya fizikal. Tanpa pendidikan yang tepat untuk menundukkan nafsu itu, nescaya ia akan menguasai hati dan fikiran manusia.

Umumnya kita yang melalui sistem pentadbiran sekular telah gagal mendapatkan
sifat hati yang baik. Pendidikan sekular membenarkan sifat-sifat sombong,hasad dendam, tamak, cinta dunia dan lain-lain berleluasa dalam hati seterusnya melahirkan akhlak yang buruk. Hanya islam melalui ilmu tasawuf akan menyelesaikan masalah hati yang kotor serta akhlak yang buruk ini. Al-Quran dan hadis banyak menuntut serta menunjukkan jalan kepada akhlak yang mulia.Diantara langkah-langkah yang dikehendaki ialah:

a. Berilmu ( tasawuf )
b. Menghidupkan ibadah.
c. Bertaubat dari dosa.
d. Mujahadah.
e. Latihan praktikal tentang akhlak yang mulia

Moga-moga Allah izinkan dan membantu kita untuk menjadi manusia yang berhati suci dan berakhlak mulia.Selamatlah kita hendaknya didunia dan diakhirat kerana memilih kedua-duanya seperti mana janji Allah:

“Pada hari itu tidak berguna harta dan anak-anak kecuali mereka yang membawa hati yang selamat”.(Asy-Syura:88-89 )

“Barang siapa yang bermujahad pada jalan kami, nescaya kami akan tunjuki jalan kami itu”. ( Al-Ankabut:69 )

Wallahualam...